Penerimaan Industri Asuransi Jiwa Kuartal III Turun 25, 1%

Penerimaan Industri Asuransi Jiwa Kuartal III Turun 25, 1%

Bonus harian di Keluaran SGP 2020 – 2021.

KETUA Bidang Marketing dan Hubungan Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), Wiroyo Karsono, mengatakan pada kuartal III-2020 terjadi penurunan pendapatan industri asuransi jiwa sebesar 25, 1%, (yoy) dari Rp 165, 08 triliun pada 2019 menjadi Rp 123, 56 triliun pada 2020.

Secara antar kuartal, pendapatan asuransi tali jiwa pada kuartal III-2020 mengalami perlambatan sebesar 30, 5% dari Rp 73, 3 triliun pada kuartal II menjadi Rp 50, 94 triliun pada kuartal III.

Menangkap juga:   Pemerintah Langsung Dorong Industri Baterai Lithium

“Total perolehan mengalami perlambatan karena melambatnya persen dan investasi, ” kata Wiroyo, pada konferensi pers paparan kemampuan kuartal III industri asuransi, Jumat (27/11).

Pendapatan premi industri asuransi roh kuartal III-2020 melambat 7, 9% (yoy) dari Rp 145, 41 triliun di 2019 menjadi Rp 133, 99 triliun. Namun mengiringi kuartal, premi mengalami pertumbuhan dua, 5% dari Rp 44, 18 triliun, menjadi Rp 45, 29 triliun.

Total pendapatan premi lanjutan melambat 1, 9% (yoy) dari Rp 54, 91 triliun menjadi Rp 53, 87 triliun. Antar kuartal premi lanjutan tumbuh 7, 1% dari Rp 17 triliun di kuartal II menjadi Rp18, 2 triliun di kuartal III.

Sedangkan untuk pendapatan dari premi baru pada kuartal III-2020 melambat 11, 5% dari Rp 90, 51 triliun di 2019 menjadi Rp 80, 13 triliun di 2020. Mengiringi kuartal, premi baru turut melambat 0, 3% dari Rp 27, 19 triliun pada kuartal II menjadi Rp 27, 09 triliun di kuartal III.

“Ini merupakan tanda positif dan didorong oleh premi lanjutan. Artinya nasabah tetap melanjutkan polisnya dan membayar premi sehingga premi lanjutan tumbuh. Ini menjadi dasar AAJI optimistis pada kuartal IV nanti pertumbuhan akan semakin baik, ” kata Wiroyo.

Perlambatan perolehan asuransi jiwa disebabkan oleh buatan investasi yang melambat sebesar 252, 8% (yoy) dari Rp11, 50 triliun di kuartal III Tahun 2019 menjadi Rp -17, 57 triliun di 2020. Antar kuartal, investasi juga melambat 84, 6% dari Rp26, 23 triliun di kuartal II menjadi Rp4, 05 triliun di kuartal III.

“Investasi dalam industri manapun menjalani tahun berat kali ini karena pendapatan dengan berkurang. Namun kita lihat investasi di kuartal I Rp -47, 85%. Sedangkan sudah positif di kuartal II dan III. Jika kami lihat kondisi dari rekan modal dan Surat Berharga Negara (SBN), kami harapkan kuartal IV positifnya lebih besar. Sehingga perolehan akan membaik, ” kata Wiroyo. (OL-6)